"Kita dilahirkan dengan 2 buah telinga di kanan dan di kiri, supaya kita dapat mendengarkan semuanya dari dua buah sisi. Untuk berupaya mengumpulkan pujian dan kritikan dan memilih mana yang benar dan mana yang salah."

meh join ucu nk?

Thursday, 7 April 2011

Sekiranya Susah Mengubah Orang Lain..Maka..

Nak ubah sesuatu? Ubah dulu diri kita!
Umat Islam kini diuji dengan pelbagai mehnah dan dugaan. Umat ini juga berada dalam kebingunggan dan kecelaruan pemikiran. Merasa diri sangat lemah dan sesat di dunia ini. Sehinggakan umat ini hidup tanpa tujuan hidup lagi. Kebanyakan ‘orang’ dalam umat ini meletakkan tujuan hidup mereka ke arah nafsu yang tidak terkawal. Maka, berlakulah sana sini keruntuhan akhlak di kalangan umat ini..tiada lagi takut kepada Allah, tiada lagi segan untuk melakukan maksiat, malah sudah hilang rasa kasih dan sayang sesama mereka dalam umat ini..ah, pilunya ini semua.
Namun, umat ini tidak pernah berputus asa. Tidak pernah mengalah. Sejarah sudah pun tercipta pada tahun ini. 25 Januari 2011 adalah detiknya. Detik yang seharusnya menjadi pembuka hati-hati yang tertutup lama. Lena dan berpangku tangan di negeri sendiri. Tidak berbuat apa-apa. Akan tetapi, pada tarikh ini, lena tadi terurai. Tertancap matanya dengan peristiwa ini, malah seluruh dunia terpanar kerana suara itu. Jutaan umat ini bangkit dan melaungkan suara mereka..dan kebanyakan mereka adalah belia remaja! Akhirnya, tersurat kepada kita bahawa umat Mukminin merupakan umat yang kuat dan mulia kerana agama..sehingga hari kiamat nanti!
Akan tetapi saudaraku, adakah mereka itu bangkit secara tiba-tiba di tengah kemelut umat ini? Tidak! Sudah pasti mereka memulakan dengan satu suara serta langkah yang sama. Dan sudah pasti mereka memulakan dari bawah, daripada seorang bayi hingga kepada seorang belia yang memahami keadaan dunia ini. Mereka tidak terus dilahirkan menjadi seorang belia yang penuh kesedaran dalam diri mereka, mereka di didik dari bawah. Ya, dari kecil! Mereka telah memahami firman yang agung dalam Al-Quran al-Karim untuk mengubah nasib mereka sendiri:
“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum itu sehingga kaum itu mengubah keadaan diri mereka sendiri” (Ar-ra’d: 11)
Ayat ini telah menggerakkan diri mereka untuk melakukan sesuatu untuk kebaikan diri mereka. Ya, inilah syarat yang Allah s.w.t turunkan kepada kita dalam usaha untuk mengubah keadaan kita. Di mana ada kesusahan pasti ada jalan! Jika diri kita merasa lemah dan tidak mampu untuk mengajak masyarakat sekeliling kita untuk berubah ke arah hidup Islami, maka Allah memberi kita jalan yang mudah untuk kita lakukan dahulu iaitu Merobah diri sendiri ke arah hidup yang lebih baik. Mengubah segala yang buruk atau yang bertentangan dengan cara hidup Islami dalam kehidupan kita ke arah lebih menghayati dan mengamalkan kehidupan Islam yang syumul.
Mulakan daripada diri kita dahulu, jika kita merasa sukar dalam melakukan sesuatu untuk ummah. Bangunkan diri kita untuk menjadi lebih baik agar dengan perubahan yang kita lakukan pada diri kita sedikit sebanyak akan memberi perubahan untuk ummah. Bayangkan saudaraku sekalian! sekiranya semua antara kita berazam untuk berubah ke arah kebaikan, maka sudah pasti kebaikan akan hampir dengan kita. Dan bayangkan apabila kebaikan sudah banyak tertanam pada diri kita, sudah pasti Allah akan menunaikan janji-Nya kepada kita dengan membantu kita!
Oleh itu saudaraku, sekiranya anda merasa susah untuk mengubah orang lain, apakata kita sama-sama berubah bermula daripada diri kita sendiri?
“…sehingga kaum itu mengubah keadaan diri mereka sendiri” (Ar-ra’d: 11)
p/s >>>25 januari 2011
 Peristiwa bersejarah yang mengambil tempat di bumi barakah, Mesir   

2 comments:

akri zary said...

subhanallah...indah sungguh islam ni...

ucu keyna said...

islam kan agame yang terbaek skali dlm dunie ni ^__________^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

kisah ibnu umar dan pengembala kambing

Ini post melekat..xleh nk cabot2 dah…

Nk post terbaru..meh scroll ke atas..

Moge ade manfaat ^_^

Pada suatu hari yang sangat panas, Ibnu Umar keluar bersama dengan seorang kawannya. Di dalam perjalanan, mereka bertemu dengan seorang pengembala kambing di padang pasir. Pengembala tersebut sedang berpuasa. Ibnu Umar terkejut dengan kewarakan pengembala tersebut, sanggup berpuasa di kala cuaca panas sebegitu.

Ibnu Umar ingin menguji kewarakan pengembala tersebut.

Ibnu Umar: Apa pandanganmu jika aku membeli seekor kambing gembalaanmu, dan aku memberinya kepadamu untuk dimakan dagingnya?
Pengembala: Kambing-kambing ini bukan kepunyaanku, aku hanya mengembalanya sahaja. Ini adalah kepunyaan tuanku.
Ibnu Umar: Katakan sahaja kepada tuanmu bahawa kambing itu telah dimakan serigala.

Pengembala tersebut menunjukkan jarinya ke langit lalu bertanya: “ Maka di manakah Allah?”

Ibnu Umar merasa kagum dengan pengembala tersebut, lalu meminta pengembala tadi membawanya berjumpa dengan tuannya. Ibnu Umar membebaskan pengembala tadi dari tuannya, membeli kambing-kambing tersebut dan menghadiahkan kambing-kambing tersebut kepada pengembala tadi.

Kisah ini ditulis oleh Ibnu Jauzi dalam kitabnya 'Safwatus Sofwah'(صفوة الصفوة)(2/188)
Sumber: http://www.saaid.net/tarbiah/116.htm

Moral:

  1. Allah sentiasa ada bersama kita dan memerhatikan setiap amal perbuatan kita walau di mana kita berada dan dalam apa jua keadaan sekalipun.
  2. Berkata benar adalah sangat penting kerana ia merupakan sifat mukmin sejati.
  3. Iman yang tinggi akan membantu kita dalam menghadapi godaan-godaan dunia.(harta benda, hawa nafsu, dan lain-lain)