"Kita dilahirkan dengan 2 buah telinga di kanan dan di kiri, supaya kita dapat mendengarkan semuanya dari dua buah sisi. Untuk berupaya mengumpulkan pujian dan kritikan dan memilih mana yang benar dan mana yang salah."

meh join ucu nk?

Tuesday, 22 March 2011

dakwah dengan fesyen

Banyak cara yang boleh dilakukan umat Islam untuk mendakwahkan Islam. Sebagai pereka fesyen, Melih Kesmen melakukannya melalui baju-baju rekaannya yang kini menjadi trend, bukan cuma di kalangan anak muda tapi juga orang-orang dewasa di Jerman.

Melalui gaun dan jaket kasual rekaannya, Kesmen ingin mengatakan pada dunia bahawa Islam sepadan dengan nilai-nilai yang berlaku di Barat dalam hal toleransi dan kebebasan berfesyen. Islam juga mampu lebih trendy dan moden sesuai perkembangan zaman. Di gaun dan jaket buatannya, Kesmen mencantumkan tulisan-tulisan yang mempromosikan Islam, contohnya "Hijab. My right. My choice. My life" atau "Terrorism has no religion".

Kesmen, Muslim Jerman berketurunan Turki ini mencuba idea kreatifnya pada tahun 2006, saat dimana ramainya umat Islam melakukan protes di seluruh Eropah terhadap surat khabar Denmark yang menyiarkan kartun-kartun yang menghina Rasulullah Saw. Kesmen merasa muak dengan stereotaip dan sikap anti-Muslim yang muncul bersamaan dengan maraknya aksi protes itu. Ia kemudian mendapat idea untuk mengungkapkan perasaannya itu melalui rekaan fesyen yang dibuatnya.

"Pertama, saya membuat baju panas untuk saya sendiri dengan mencantumkan slogan 'I love My Prophet' di baju itu untuk menunjukkan diri saya sebagai seorang Muslim yang memiliki sikap toleransi dan mencintai perdamaian," ungkap Kesmen yang berusia 34 tahun.

Tanpa diduga, baju panas yang dipakainya menarik perhatian ramai orang. Ketika dia sedang berjalan di luar dan mengenakan baju panasnya itu, orang selalu menghentikan langkahnya dan bertanya dimana ia membeli baju tersebut. Kesmen lalu menyedari ada peluang pasaran dakwah yang boleh dia manfaatkan. Bersama isterinya, Yeliz, Kesmen membuat baju-baju kasual dengan menyematkan tema-tema Islamik.


8 comments:

iNfo Klasik said...

bagus cerita-cerita macam itu. Hadi suka baca.

@tiF said...

menarikk... apa yg kita buat utk contribution to islam??? design baju pn salah satu cara dakwah... excellant idea.

ucu keyna said...

akhi hadi--> ^^,

ukhti atif-->syukran >.<

cik sakdi said...

oh.. lame x dengar cter sebegini. :) thanks

ucu keyna said...

ukhti sakdi-->ur most welcome..masyeh sbb sudi ziarah blog ana(^_^)

amna said...

like ^^.

ucu keyna said...

amna >> ^_____^

Ms Z said...

menariknya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

kisah ibnu umar dan pengembala kambing

Ini post melekat..xleh nk cabot2 dah…

Nk post terbaru..meh scroll ke atas..

Moge ade manfaat ^_^

Pada suatu hari yang sangat panas, Ibnu Umar keluar bersama dengan seorang kawannya. Di dalam perjalanan, mereka bertemu dengan seorang pengembala kambing di padang pasir. Pengembala tersebut sedang berpuasa. Ibnu Umar terkejut dengan kewarakan pengembala tersebut, sanggup berpuasa di kala cuaca panas sebegitu.

Ibnu Umar ingin menguji kewarakan pengembala tersebut.

Ibnu Umar: Apa pandanganmu jika aku membeli seekor kambing gembalaanmu, dan aku memberinya kepadamu untuk dimakan dagingnya?
Pengembala: Kambing-kambing ini bukan kepunyaanku, aku hanya mengembalanya sahaja. Ini adalah kepunyaan tuanku.
Ibnu Umar: Katakan sahaja kepada tuanmu bahawa kambing itu telah dimakan serigala.

Pengembala tersebut menunjukkan jarinya ke langit lalu bertanya: “ Maka di manakah Allah?”

Ibnu Umar merasa kagum dengan pengembala tersebut, lalu meminta pengembala tadi membawanya berjumpa dengan tuannya. Ibnu Umar membebaskan pengembala tadi dari tuannya, membeli kambing-kambing tersebut dan menghadiahkan kambing-kambing tersebut kepada pengembala tadi.

Kisah ini ditulis oleh Ibnu Jauzi dalam kitabnya 'Safwatus Sofwah'(صفوة الصفوة)(2/188)
Sumber: http://www.saaid.net/tarbiah/116.htm

Moral:

  1. Allah sentiasa ada bersama kita dan memerhatikan setiap amal perbuatan kita walau di mana kita berada dan dalam apa jua keadaan sekalipun.
  2. Berkata benar adalah sangat penting kerana ia merupakan sifat mukmin sejati.
  3. Iman yang tinggi akan membantu kita dalam menghadapi godaan-godaan dunia.(harta benda, hawa nafsu, dan lain-lain)